Header Ads

Liga Arab:Rezim Bashar al Assad Bertanggung jawab Bunuhi Penduduk Aleppo

banner ads
Manjaniq.com--Liga Arab mengatakan kekejaman yang terjadi di Suriah, khususnya di Aleppo, adalah ancaman bagi keamanan wilayah itu dan stabilitas keamanan global.

Dalam acara pertemuan darurat tentang Suriah hari Rabu di Mesir, Menteri-Menteri Luar Negeri Liga Arab, mengecam pembantaian di Aleppo dan menegaskan kondisi tragis di Suriah menimbulkan ancaman bagi stabilitas dan keamanan negara Arab dan global.

Sehubungan itu, Liga Arab juga menegaskan rezim Suriah harus diberi tekanan untuk memenuhi kehendak komunitas internasional yang dibuat melalui resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).



Menteri Luar Arab Saudi, Adel Al-Jubeir mengatakan, rezim Suriah harus bertanggung jawab terhadap apa yang terjadi, termasuk mengirim tentara untuk membantai rakyatnya sendiri.

“Ini adalah rezim Suriah yang menolak bergabung diskusi secara serius dan melanjutkan dengan tindakan pembunuhan warga mereka sendiri. Ia membantu kelompok militan, termasuk militan mazhab seperti Pengawal Revolusi Iran, memasuki Suriah, “katanya dikutip Arabnews, Rabu (21/12/2016).

Sekretaris Jenderal Liga Arab, Ahmed Aboul El-Gheit, mengatakan rezim Suriah dan sekutunya bertanggungawab terhadap operasi militer yang kejam dan melakukan pelanggaran serius terhadap hukum kemanusiaan internasional di Aleppo, di mana mereka sewenang-wenang membunuh orang sipil.

“Kecaman terhadap kejahatan ini mencerminkan posisi Liga Arab, yang menolak apa yang terjadi di sebuah kota Arab,” katanya.

Dia mengatakan, Suriah telah menjadi arena di mana kekuatan besar dunia menunjukkan perang proxy, sehingga penduduk Suriah terpaksa membayar dengan harga yang mahal.

Menteri Luar Kuwait, Sheikh Sabah Khaled Al-Hamad Al-Sabah pula memperingatkan, situasi di Suriah dan keadaankemanusiaan yang tragis di Aleppo, dampak negatif pada wilayah Teluk dan akan mempengaruhi perdamaian dan keamanan internasional.

“Jika seseorang berpikir bahwa Aleppo mewakili kemenangan akhir militer, dia harus menimbangkannya kembali. Tidak akan ada solusi di Suriah, kecuali perdamaian melalui negosiasi berdasarkan keputusan internasional, “katanya.

Pada November 2011, keanggotaan Suriah di Liga Arab ditangguhkan menyusul tindakan kekerasan rezim Bashar Al-Assad, terhadap kelompok pro demokrasi yang melakukan protes.

Liga Arab juga memutuskan menjatuhkan sanksi ekonomi dan politik terhadap Suriah.

Sumber : Hidayatullah


Tidak ada komentar