Header Ads

Hari Ini Kapolri Jelaskan Kenapa Ahok Tidak Ditahan, Berikut Penjelasanya

banner ads
Manjaniq.com--Kapolri Jenderal Tito Karnavian menjelaskan kenapa pihaknya tidak melakukan penahanan terhadap tersangka kasus dugaan penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).
 
Menurut Tito, pada saat itu belum terdapat faktor obyektif dan subyektif dikalangan penyidik dan penyelidik, sehingga rawan menimbulkan kegaduhan.

Ini mengingat, keputusan mayoritas penetapan Ahok sebagai tersangka melalui cara musyawarah dan bisa langsung diberkas perkara.

"Kemudian, resiko kita memang kalau terjadi penahanan kami jelaskan ke semua pihak penahanan dilakukan apabila ada faktor obyektif dan subyektif. Sebaliknya kalau belum bulat maka kita tidak ingin mengambil resiko untuk melakukan penahanan," kata Tito dalam raker dengan Komisi III DPR di Gedung Nusantara II DPR, Jakarta, Senin (5/12/2016).

"Faktor obyektif adalah ketika, penyidik bulat, mutlak dan telak mereka menyatakan yakin. Sebaliknya kalau belum bulat maka kita tidak ingin mengambil resiko untuk melakukan penahanan. Jadi fakta hukum menjadi masalah bukan tekanan publik," tambahnya.

Lebih jauh, Tito menerangkan, kalau dalam kasus penodaan agama seperti kasus Lia Eden dan Arswendo pembuktiannya sangat mudah, lantaran buktinya sangat mutlak.

"Lia Eden pembuktiannya menganggap titisan Nabi Muhammad SAW. Kasus Arswendo itu terjadi polling, polling-nya Nabi Muhammad SAW dimasukan sebagai tokoh populer dirangking nomer 11. Sementara Arswendo, rangking 10," ungkapnya. (icl)


Sumber : teropongsenayan.com


Tidak ada komentar